20 Eks Napi Koruptor di Maluku Utara Masih Terima Gaji dan ... | Liputan 24 Maluku Utara
www.AlvinAdam.com

Gratis Berlangganan

Tuliskan Alamat Email Anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

20 Eks Napi Koruptor di Maluku Utara Masih Terima Gaji dan ...

Posted by On 12:52 PM

20 Eks Napi Koruptor di Maluku Utara Masih Terima Gaji dan ...

Liputan6.com, Ternate - Gubernur Maluku Utara (Malut) Abdul Ghani Kasuba mengatakan, ada 20 Aparatur Sipil Negara (ASN) mantan napi korupsi di lingkungan Pemprov yang belum diberhentikan.

Dia menegaskan, Pemprov Malut selama ini belum memberhentikan 20 ASN mantan napi korupsi tersebut, karena menunggu rincian datanya. Termasuk kepastikan hukum dari pihak pengadilan.

Abdul menjelaskan, Pemprov tidak ingin mengeluarkan kebijakan pemberhentian yang datanya tidak akurat seperti dilansir Antara, Senin, 10 September 2018.

  • Berteman Sejak Lama, Ini Kata Sandi soal Erick Thohir dan Rosan Roeslani
  • Bus Wisata Maut Sempat 2 Kali Rusak dalam Perjalanan ke Sukabumi
  • Korban Dibekap Kain Bensin, Rampok Bawa Kabur Rp 300 Juta

Dia menuturkan, Pemprov Malut berkomitmen untuk mencegah praktik korupsi, di antaranya diimplementasikan dalam b entuk pengawasan ketat terhadap penggunaan keuangan negara, serta selalu berkoordinasi dengan BPK dan BPKP, termasuk institusi penegak hukum.

1 dari 2 halaman

Tidak Serius Berantas Korupsi

Sebelumnya, Badan Administrasi Kepegawaian Negara (BAKN) telah menyurati Pemprov Maluku Utara untuk memproses pemberhentian seluruh ASN mantan napi korupsi di lingkungan Pemprov. Data-datanya pun telah diberikan, tetapi sepertinya tidak mendapat tanggapan serius.

Ia mengatakan, sikap Pemprov Maluku Utara bisa menimbulkan asumsi di masyarakat bahwa mereka tidak memiliki komitmen dan keseriusan untuk memberantas praktik korupsi.

Selain itu, Pemprov Malut bisa diproses secara hukum karena tetap membayarkan gaji dan tunjangan kepada ASN mantan napi korupsi dari uang negara. Apalagi seharusnya mereka tidak berhak lagi menerimanya.

Sementara, aktivis antikorupsi di Maluku Utara, Abdul Halik mengatakan, Undang-undang sudah menjelaskan bahwa ASN yang terlibat korupsi dan telah memiliki putusan hukum berkekuatan tetap harus diberhentikan.

"Tetapi ASN mantan napi korupsi di Pemprov Malut belum mendapat sanksi itu," kata Abdul Halik di Ternate.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah Pegawai Negeri Sipil (PNS). Pemeriksaan dilakukan untuk mendalami kasus dugaan suap jual beli jabatan.

Sumber: Berita Maluku Utara

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »